Pengkhianat UMNO mahu MB tumbang atau UMNO tumbang

Melihat politik Terengganu sekarang, seorang pemerhati politik berkata, "Hairan saya macam tak ada kerja lain nak kacau MB tertentu. Tengoklah sikit kalau BN tu kuat tak pa lah. GE 14 pun belum tentu lepas. Sementara tu jgnlah keruhkan keadaan....."


Ada pihak yang seolah-olah tidak peduli keadaan politik Terengganu yang perlu bersatu demi mempertahankan negeri tersebut dari jatuh ke PAS. Mereka terus dengan politik cah keting untuk kerjakan MB.


Sementang lah Mat Said itu Anak Pemanjat Kelapa pengumpul gula nipah dan bukan anak seorang yang mampu hantar anak belajar ke Australia tapi akhirnya ijazah diperolehi di USM saja.


Kalau nak dipersalahkan Mat Said kerana terlalu terus terang hingga digambarkan sebagai oleh kolumnis upahan The Star Joceline Tan sebagai degil dan pemarah, sekurang-kurangnya Mat Said bukan orang berpura-pura dan tikam belakang.


Mat Said dikhlas untuk membela rakyat marhaen dan program pro rakyatnya adalah terbaik berbanding dengan negeri-negeri BN dan PR lain.


Sebagaimana ucapannya yang sering mengulangkan harapan yang meyerupai isi dalam doa sembahyang dhuha, bbegitulah apa yang dilakukan. Dengan Mat Said, tiada depan cerita lain dan belakang main lain.


Nampaknya macam ada usaha teratur yang mahu menjatuhkan Mat Said. Bermula dengan ruang pojok Awang Selamat dalam Mingguan Malaysia, ianya disambbut dan digembar-gemburkan oleh penulis upahan seorang YB yang konon menafikan inginkan jawatan.


Penulis upahan telah mendapatkan bantuan portal pembangkang FMT untuk membesar-besarkan kisah ini dan ada cybertrooper berbayar telah dikenalpasti ada bersama. Sundaily yang aga seiring seirama dengan FMT pun turut menyambut.


Hari minggu ini, kolumnis The Star Joceline Tan pula menyambut dengan tajuk yang agak kurang ajar bunyinya.


Dalam tulisan "Will he go gently like a gentlemen?", Joceline seolah-olah menggambarkan ianya sidah pasti dan hanya sikap Ahmad Said saja yang akan jadi penghalang.


Jelas sekali Joceline Tan menulis menurut skrip yag disediakan oleh sumber yang hanya disebut sebagai "senior politician" tanpa menyedari calun-calun yang mahu di tawarkan bukan calun yang esuai perwatakan.


Penulis The Star (yang akhbarnya pro DAP walaupun dipunyai MCA) hanya membantu memudahkan negeri tersebut jatuh kepada PAS.


Agak biadap dan kurang ajar komen seorang bernama Dr Azmi yang memandai berkata berikut:




Flying Kick SINI mempersoalkan kredibilit Dr Azmi yang ada kepentingan.

Siapa Dr. Azmi yang memberi ulasan kononnya Mat Said akan menjahanamkan UMNO Terengganu? Kononnya kerana Mat Said terlebih memberikan tumpuan kepada rakyat, maka UMNO Terengganu akan kehilangan penguasaan ke atas negeri tersebut?


Siapa Dr. Azmi yang membuat analisa hanya kerana dia ada gelaran Dr. tetapi sebenarnya dia hanyalah macai kepada seorang Exco yang sekarang ini sedang bercita-cita besar untuk menyingkirkan Mat Said dan menggantikan Menteri Besar tersebut.

Kesedian Dr Azmi berkata Terengganu akan jatuh kepada PAS hanya menunjukkan pihak yang mahu menjatuhkan MB sanggup lakukan apa saja. 


Kumpulan 6 yang sering bertemu di hotel TH di Kuala Terengganu ini hanya bertindak atas dendam dan tanggapan salah bahwa Mat Said yang menjatuhkan Idris Jusoh.


Padahal Idris pun tahu, Mat Said hanya menjalankan titah perintah DYMM Sultan dan dia tidak ada memulakan usaha sedemikian.


Ini begitu jelas menunjukkan Joceline Tan memputarbelit cerita yang mana ditambah dengan  pembohongan fakta seperti konon ada janji Mat Said untuk menang 29 dari 32 kerusi dan konon ada janji kekal untuk satu tahun sahaja.


Kalau hal ini Joceline Tan sendiri akui tiada bukti dan surat yang dia sendiri lihat melainkan hanya dilihat kononnya oleh sumber "senior politician", kenapa pula ianya perlu disebut? 


Jelas sekali wartwan veteran ini kembali pada tabiat lama meninggalkan etika kewartawanan apabila ia diperlukan dan sesuai dengan kehendaknya. Joceline tidak malu untuk mengampu jika diperlukan.


Harap Dato Najib jangan tersilap termakan cakap pihak-pihak yang cuba mengembar gemburkan khabar angin dengan tujuan menyediakan persepsi untuk memudahkan pengguguran Mat Said.


Kalau Dato Najib dah silap dengan senarai calun pada PRU13, jangan diulang kesilapan sama dari sumber yang sama.


Nak tadbir Terengganu dan hadapi PAS bukan boleh pemimpin yang lembik-lembik yang pihak sebelah sana cadangkan. Graduan U Penn yang neutral dari Mat Said dan budak Idris Jusoh pun belum cekap dalam sepak terajang politik Terengganu.


TAG