Punca Sebenar Kesesakan Jalan Hari ini -LJSM

Larian Antarabangsa Jambatan Sultan Mahmud 2015 dikecam natizen yang berotak kiri kerana semua benda yang kerjaan buat atau ajurkan menyusahkan rakyat.

Kejohanan tahun ini adalah siri ke 4 dan ia sudah disebarkan melalui media massa dan baru serta hebahan dari pihak Polis dengan penutupan jalan-jalan yang dilalui oleh peserta larian.

Hebahan yang dilakukan lebih awal dari tarikh berlangsung agar rakyat atau pengguna jalan raya dapat memilih jalan altenatif untuk ke destinasi yang hendak dituju dan merancang perjalanan untuk masa dan waktu berlangsungnya program tersebut.

Apa yang mendukacitakan segelitir rakyat yang otok beku tidak dapat menerima apabila berlaku kesesakan jalan akibat penutupan tersebut dan menghambur kata² makian dan mencarut kepada penganjur dan peserta.

Punca sebenar kesesakan apabila berlangsung sesuatu event atau program² besar serta ketika cuti umum itu adalah jalan altenatif yang dibina sudah terbengkalai hampir 4 tahun.

Projek jalan tersebut sepatutnya disiapkan pada tahun 2012 lagi dan boleh menggelakkan kesesakan yang berlaku dijalan utama perhubungan Kuala Terengganu dan Kuala Nerus.

Disebabkan oleh seorang yang rakus dan TAMAK serta Muflis itulah punca kesesakan yang berlaku hari ini sehingga kerajaan terpaksa membayar kos tambahan sebanyak RM 8 juta.

Jika perkara ini berterusan bukan sahaja kos tambahan terpaksa ditanggung oleh kerajaan dan kesannya juga rakyat rasai dengan kesesakkan yang berlaku seperti pagi ini.

Salleh mesti memikirkan keperluan orang ramai dan bukan kepentingan diri sahaja dan jika Nawaitu itu kerana Allah SWT sudah pasti ganjaran berlipat kali ganda akan beliau dapat.

Apa yang pasti jika Salleh dan koncu²nya bersetuju sepertimana yang lain seramai 100 keluarga lebih yang terlibat dengan jajaran jalan dari gemuruh ke Kuala Terengganu itu dapat direalisasikan dengan mudah dapat digunakan oleh keseluruhan rakyat.

Mana pembangunan yang dirancang oleh kerajaan sudah diambil kira dengan pelbagai aspek serta sudut demi keselesaan rakyat.

Mana ada kerajaan dalam dunia ini yang terutama kerajaan yang dipimpin oleh Melayu dan Islam membuat kebajikan seperti itu dangan memberi pampasan tanah serta harta dan ditambah dengan pemberian lot tanah percuma dengan nilaian semasa RM60,000 kepada mereka yang diambil tanah untuk pembangun seperti berlaku di Banggol Donas dan seluruh yang terlibat.